Bupati Siak Mengunjungi Perpustakaan Aktif Kreatif Kampung Mandiangi

Siasatnusantara.com, Siak – Perpustakaan Aktif Kreatif Kampung Mandiangin, mendapat apresiasi dari Bupati Siak Alfedri dalam kunjungan kerjanya di kampung Kecamatan Minas, Kabupaten Siak, Rabu (23/6/2020).

“Saya mengapresiasi adanya perpustakaan Aktif Kreatif Kampung Mandi Angin ini, dan kebetulan saya sendiri yang meresmikannya,” kata Alfedri.

Dijelaskannya, Perpustakaan Kampung tersebut atas bantuan CSR dari Sinar Mas Grup yang bekerjasama dengan Universitas Islam Riau dan Pemda Siak.

Ia berharap dengan adanya perpustakaan tersebut bisa mendorong minat baca dari warga kampung. Karena menurutnya, budaya literasi harus ditingkatkan, bukan hanya sekedar membaca saja namun juga kemampuan untuk menulis.

“Harapan saya anak-anak disini suka membaca dan menulis. Bisa menulis tentang budaya, maupun kearifan lokal yang ada disini,”ujarnya.

Kampung Mandiangin ini, lanjutnya adalah kampung tua yang sudah ada sejak lama. kehidupan masyarakat dengan tatanan dan kekerabatan yang baik. Dan Kampung ini termasuk kampung adat.

“Artinya dengan adanya perpustakaan, anak-anak disini bisa menuliskan kehidupan dan perilaku maupun adat istiadat masyarakat disini. Sehingga Mandiangin bisa dikenal orang luar,” harapnya.

Ia berharap budaya membaca dan menulis di Mandiangin bisa tumbuh dan berkembang sehingga SDM Mandiangin semakin meningkat dan bisa bersaing dengan daerah lain.

Jujuk Rufiah, selaku Ketua perpustakaan kampung menjelaskan, Perpustakaannya aktif melaksanakan kegiatan-kegiatan sosial yang sejalan dengan program pengembangan perpustakaan berbasis inklusi sosial.

Ia bilang kunjungan dari masyarakat cukup tinggi, yang di dominasi oleh para pelajar. Hal ini kata dia, tak terlepas dari masukan Penghulu Mandiangin agar menarik minat masyarakat untuk datang dan membaca. Dengan cara memberikan reward kepada pengunjung setiap tiga bulan sekali.

“Kami memberikan penghargaan kepada pengunjung yang rajin membaca dan rajin meminjam buku-buku disini. Untuk pemberian reward merupakan salah satu bentuk perhatiaan dan dukungan dari pemerintah kampung Mandiangin,” jelasnya.

Di samping itu Perpustakaan Mandiangin juga melakukan kegiatan-kegiatan sosial, seperti kegiatan pelatihan pengolahan bahan pangan non beras, kegiatan pesantren kilat, dan kegiatan budi daya lele yang bertujuan untuk meningkatkan pendapatan ekonomi masyarakat.

Bagi anak-anak sekolah bagi yang berminat diberikan pelatihan komputer, mulai dari siswa SD sampai SMA. Kemudian Kegiatan belajar bahasa Inggris gratis yang diadakan setiap hari minggu.

Hebatnya lagi, perpustakaan memfasilitasi kegiatan sensus on line bagi masyarakat yang tidak mempunyai android atau bahkan masyarakaat yang tidak paham dengan pengisiaan Sensus on line pada bulan Februari-Maret yang lalu.

Saat Pandemi virus Corona, atas himbauan Penghulu pihak perpustakaan tidak melakukan pelayanan. Dan mulai aktif kembali saat di berlakukanya New Normal.

Jujuk berharap perpustakaan kampung bisa memiliki anggaran dalam rangka meningkatkan program literasi untuk kesejahteraan masyarakaat kampung Mandiangin khususnya.(rls)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *